Tuesday, July 06, 2010

Review "3 Hati Dua Dunia Satu Cinta"


Berawal dari keisengan nonton berita pagi di TV one sambil wara-wiri di tengah pelataran kos, ternyata ada sekilas obrolan tentang sebuah film yang mengangkat kisah cinta terlarang. Film yang diangkat dari dua novel karya Ben Sohib, The Da Peci Code dan Balada Rosid dan Delia ini menceritakan tentang kisah cinta berbeda agama. Namun, uniknya film ini akan dikemas dalam sebuah drama yang dilematis sekaligus kocak serta tanpa tendensi ke agama dan ras tertentu. Hmm... saya jadi tertarik, apalagi film karya Mizan Production ini menyajikan beberapa puisi-puisi WS Rendra (alm). So, saat itu memory saya yang terbatas ini akhirnya berhasil  merekam dengan baik, Premier 3 Hati Dua Dunia Satu Cinta - 1 Juli 2010 - Harus nonton!
***

Hari Pertama di Bulan Juli

Di tengah pekerjaan yang tak habis-habis dan di sisa-sisa energi terakhir selepas pulang kerja, akhirnya saya putuskan untuk pergi nonton, walau sempat terbersit di pikiran untuk beristirahat saja di kos. Beruntung, ada salah satu teman kantor yang terprovokasi untuk ikut. Saya yang biasanya nonton sendirian dan selalu nyengir tak terdefinisi ketika sang penjual tiket memberi tiket dua lembar (padahal saya cuma nonton sendiri), akhirnya nonton berdua :D *sama temen cewek tentunya*(okok).



Baiklah, saya mulai saja reviewnya. 3 Hati Dua Dunia Satu Cinta adalah sebuah film yang menceritakan tentang kisah cinta seorang pemuda nyentrik, rada slenge'an namun puitis bernama Rosid (Reza Rahardian) dengan seorang gadis manis berhati lembut, Delia (Laura Basuki).

Film ini diawali dengan adegan bermuatan konflik simbol dan budaya. Rosid yang berambut kribo (seperti sarang tawon, ada juga yang menyebutkan seperti beduk :D) selalu menolak abahnya (Pak Mansyur - Rasyid Karim) yang kekeuh menginginkan sang anak mengikuti budaya agama leluhur mereka untuk mencukur rambut kribonya dan memakai peci. Ada dialog yang cukup mengocok perut saya,

(Rosid menyembunyikan rambut kribo yang dibenci ayahnya, menutup kepalanya dengan semacam kain, menghadap sang Abah yang telah menunggu dengan wajah sangar)

Abah : "Buka!"
(Rosid membuka penutup kepalanya, lalu menyembullah rambut kribo itu :D Rosid pun menunduk perlahan...)
Abah langsung murka : "Astaghfirullah... Kapan Lu mau potong tuh sarang tawon?! Dasar anak Setan!!!" (sangar tapi terdengar kocak)
Rosid menjawab tenang : "Ya... kalo Ocid anak setan, berarti abahnya apaan donk...
(Si Abah langsung naik darah, dan melempar apa saja ke arah Rosid, yang tentu saja lemparannya selalu meleset) :D

Dan saya beserta seantero bioskop langsung terbahak... (lmao) *saya sesaat tersadar sembari mengedarkan pandangan, eh ternyata banyak juga yang nonton premier film ini* (okok).

Kembali ke cerita film, Rosid menentang pendapat ayahnya tentang simbol "peci" di dalam Islam. Di sini saya melihat sosok Rosid sebagai seorang anak yang cukup berani dalam mengutarakan pendapat, walaupun itu bertentangan dengan pendapat orangtuanya. Yeah, as we know... kebanyakan kita hanya bisa terdiam jika telah berhadapan dengan orangtua. Pesan yang ingin disampaikan dalam simbol "peci" ini cukup tervisualisasi dengan baik. Dan tentu saja tersirat dengan halus karena banyak dibumbui oleh humor-humor yang asyik.

Kisah asmara Rosid dan Delia pun akhirnya tercium oleh kedua orangtuanya. Perbedaan agama dan budaya membuat hubungan mereka menjadi dilematis. Rasa cinta terhadap kekasih bertarung dengan rasa cinta dan sayang terhadap orangtua dan keluarga. Berbagai cara dilakukan oleh kedua orangtua masing-masing untuk memisahkan pasangan kekasih ini, namun tetap saja tidak berhasil.

Lalu, timbullah ide untuk menjodohkan Rosid pada seorang gadis cantik berjilbab bernama Nabila (Arumi Bachsin), putri dari sahabat ayah Rosid. Namun, Nabila yang mengagumi puisi-puisi Rosid pada akhirnya tahu, bahwa hati Rosid telah tertambat pada Delia. Jalan ini pun tak kuasa memisahkan cinta Rosid dan Delia.

Pada akhirnya, di tengah konflik, kepiluan dan kepayahan hati yang didera kedua keluarga (baik keluarga Delia maupun Rosid), kedua orangtua mereka menyerah. Namun tak disangka, di saat itu pula... Rosid dan Delia tersadar, bahwa kisah cinta mereka hanya akan menyakiti keluarga masing-masing, dan memasuki gerbang pernikahan bukanlah hal yang bisa diputuskan begitu saja tanpa pertimbangan mendalam. Dari adegan film, saya mencerna sosok Delia yang akhirnya menyadari, bahwa apalah artinya sebuah kebahagiaan jika hal itu menyakiti orang-orang yang kita kasihi. Rosid pun sependapat, akhirnya mereka berdamai dengan hati masing-masing, dan tetap bersahabat baik.

Di akhir film, ada sebuah epilog, diceritakan bahwa Rosid, Delia, maupun Nabila pada akhirnya menemukan jodoh mereka masing-masing, tentu saja dengan jalan skenario yang berbeda-beda.

Ada sebuah quote yang saya kutip di akhir epilog, yang kurang lebih kalimatnya begini :

"Hidup, nasib, cinta... siapa yang tahu"

Sebuah ending yang manis. ^_^


Beberapa poin buat film ini :
  • Banyak pesan-pesan moral yang tersirat namun mungkin tidak bisa dicerna dengan  cukup baik. Balutan humor yang khas di antara dilematis cerita menjadikan penonton mengalami banyak perubahan emosi dalam waktu yang relatif singkat. Misalnya, saat ingin menangis karena terharu, sekonyong-konyong langsung ada adegan atau dialog lucu. Makanya di film ini saya hanya bisa berkaca-kaca tanpa sempat meneteskan air mata. :D
  • Terlihat bahwa puisi-puisi yang dihadirkan di dalam film ini didedikasikan untuk Almarhum WS Rendra. Salah satu puisi yang cukup menggetarkan adalah puisi yang berjudul "Kangen". I love this poem. Berikut petikannya : 
    Kau takkan mengerti bagaimana kesepianku
    Menghadapi kemerdekaan tanpa cinta
    Kau takkan mengerti segala lukaku
    Karena cinta telah sembunyikan pisaunya

      Membayangkan wajahmu adalah siksa
      Kesepian adalah ketakutan dan kelumpuhan

        Engkau telah menjadi racun dalam darahku
        Apabila aku dalam rindu dan sepi
        Itulah berarti,
        Aku tungku tanpa api

        ~ WS Rendra ~

          • Kenekatan Pak Rosid yang terus-menerus terjebak memakai cara khurafat menurut saya tidak lazim, harusnya Pak Rosid bisa mengambil pelajaran dan tidak tertipu berkali-kali. :D 
          • Jokes yang dihadirkan di film ini cukup kreatif. Sama sekali tak terduga. (applause) Hanya saja, kadang-kadang terasa tidak masuk di akal. Misalnya, sewaktu si Abah mengungkapkan kesedihannya sekaligus menyerahkan sepenuhnya keputusan pada Rosid, di saat itu juga Abah langsung mengutarakan jokes yang berlawanan dengan atmosfer film yang sedang terjadi, "Cid, udah jadi puisi buat Abah?" Sontak saja, kata-kata Abah dengan intonasi yang khas itu membuat seisi bioskop tertawa. (Ceritanya, di film ini Rosid membuatkan sebuah puisi untuk ibunya. Namun si Abah cemburu dan ingin dibuatkan puisi juga oleh Rosid :D)

          Sebenarnya ada beberapa adegan yang menurut saya tidak perlu ditampilkan, karena cukup mengganggu atmosfer alur cerita. Hanya saja, saya menangkap hal itu sebagai pelengkap yang ditujukan agar penonton ikut berpikir. ^_^ Yeah, overall, film ini menurut saya sudah cukup berhasil dikemas dengan baik, mengingat tema yang diangkat sangatlah sensitif. ;)

          NB : Maaf penjabarannya kurang lengkap dan mendalam, maklum RAM saya sedang proses recovery. :D

          24 comments:

          ciwir said...

          eh TYPO SERU

          ciwir said...

          weitzz... asyiknya
          1 cowok 2 gadis.. pasti saru....

          kangudin said...

          Udah noton kemaren.
          Bagus sangat filmnya.

          Penggambaran seting lingkungan arabnya sangat realistik, saya pernah tinggal lumayan lama di lingkungan sperti yg digambarkan dalam keluarga Rosyid.

          kolomkiri said...

          wah jadi pengen liat filemnya....

          addiehf said...

          menunggu 3H2D1C hadir di layar kaca (okok)

          cici silent said...

          @Ciwir : (haha) Ayo nongtong!

          @Kangudin : Yup! Wuah... berarti film ini risetnya cukup berhasil yak! :D

          @Addiehf : Kelamaan... (lol)

          taftazani said...

          sudah nonton juga kemarin sabtu di tamini,

          cukup terkagum dengan sosok umi yang sangat apik diperankan oleh Henidar Amroe. sosok umi yang keibuan, menyejukkan di antara seringnya *kemarahan* sang abah.

          Sayangnya di ahir cerita saya merasakan agak kurang gimana gitu, semacam kurang greget lah di akhir cerita. *IMHO*

          Yohan Wibisono said...

          kayaknya seru ni filmnya, boleh juga untuk liburan akhir pekan besok. thx to infonya dan saya tunggu kunjungan di blog saya thx

          Pojok Pradna said...

          Tertohok membaca ending ceritanya,

          tersayat membaca puisi Rendra,

          perih karena ga punya dana buat nonton film ini di bioskop

          :D

          (worship) euy, ternyata blog ini PR 3

          iLLa said...

          astagahhh yg scene awal itu detil sekalihh... ckckck..

          sebenarnya poin yg ingin disampaikan dalam film ini sama dengan KCB, kalo Jodoh itu ga kemana. Bahwa hari esok, akan menemui kenyataannya sendiri. Tidak perlu terlalu risau. Sperti quotenya "kita liat saja nanti"
          Yang berbeda adalah karena mengangkat tema sensitif perbedaan agama. Itu yg sy salut dari sang kreator film ini. Ide untuk tema film ini. Karena terbukti, walo mengangkat tema sensitif, sama sekali tidak ada agama yg direndahkan atau ditinggikan dalam konflik ini. Pure masalah hati.

          Overall, sy suka film ini. Mungkin karena tidak berharap apapun, makanya nontonnya pun biasa saja (ga seperti KCB dan AAC yg terpengaruh kehebatan bukunya)
          Maju terus perfilman Indonesia.. keep it rockin..

          Lita Lalucu.com said...

          wahh,, seru yah film'a??
          jadi pengen nonton jg nihh..
          ada yg mo nonton breng? hehehe

          hhtp://lalucu.com/

          cici silent said...

          @Yohan : thanks ^_^

          @Pradna : PRnya dah lama 3 kykny :D

          @iLLa : astagahhh komenmu panjang sekalihh... ckckck.. *niru2 gaya iLLa*

          @Lita : Iya, lumayan seru...hehehe. Ayo nonton Mbak mmpung msh tayang. :D

          Lita Lalucu.com said...

          iia2 jadi semangat mau nonton juga mba,,
          oh ya salam kenal ya mba :)

          cici silent said...

          @Lita : hehe, sip! Salam kenal juga ya... ^_^

          gadgetboi said...

          Sepertinya sebuah film yg patut di tonton, mengingat saya mengalami "trauma" nonton film indonesia pasca menonton "maling kutang" lol ...

          Anonymous said...

          trmz f infonya

          BERBAGI BARENG YUDI said...

          trmz infonya....LUAR BIASA so buat tmn2 lain nyesel b klu g NONTON

          Ka Damar said...

          keknya mantep tuh :D

          salam kenal nih sebelumnya, kunjungan perdana nih, biar bisa update postingan terus, blognya saya follow yah.

          Jika berkenan silahkan mampir dan follow juga, sekalian tukeran link yuk^

          Thx

          Si Diki said...

          nggak mau komen, cuma berkunjung...

          cici silent said...

          @gadgetboi : (haha) Yg ini mmg patut dicoba :D

          @Anonymous : ur welcome :)

          @Yudi : Ayo dah nonton blm Pak...? ^_^

          @Ka Damar : Oke, makasih... :)

          @Si Diki : ga mau komen? (unsure) Lha iku opo? :D

          Andy MSE said...

          berkunjung saja! apa kabar???

          kosong said...

          belom ada penolakan ya? misalnya dari dewan apa gitu

          pelintas batas said...

          dah lama gak nonton pilm baru di bioskop.

          *lah, emang di hutan ada bioskop*

          jadi pengen nonton nie....

          iamphotographer said...

          Aku juga da nonton film ini, dan jarang yang bisa mendapat predikat "aku suka"... namun film ini berhasil menggondol predikat ini...
          Awalnya, agak skeptis sie. Pasti cerita-nya gitu2 aja... namun aku kagum dengan nilai2 yang di usung film ini dari sisi agama maupun budaya...
          Dan yang masih ku inget dari ini adalah... "Liat saja nanti..." hahaha...